Gudeg makanan khas yogyakarta

GUDEG MAKANAN KHAS YOGYAKARTA
Gudeg merupakan masakan tradisional kebanggan masyarakat Yogyakarta, pasalnya masakan gudeg ini sudah dikenal masyarakat luas sejak tahun 1940-an. Dulu gudeg disebut dengann Hangudek yang artinya mengaduk, karena cara pembuatannya dari nangka muda dan santan yang diaduk di tungku besar. Gudeg awalnya hanya berupa sayur nangka, kemudian seiring perkembangan hidangan gudeg menjadi fleksibel, gudeg sekarang bukan hanya sayur nangka namun terkadang ditambahkan tempe, tahu, telur bahkan suwiran ayam.
Gudeg terbuat dari nangka muda mentah atau dalam bahasa jawa disebut gori. Dimasak dengan cara direbus dengan gula aren dan santan selama beberpa jam, kemudian ditambahkan rempah-rempah tambahan termasuk bawang merah, bawang putih, kemiri,lengkuas, biji ketumbar, daun salam. yang memberikan warna coklat kemerahan ke masakan. Dengan begitu menciptakan rasa manis yang sesuai selera lidah orang jawa.
Gudeg memiliki bebrapa varian seperti; gudeg basah,gudeg kering, gudeg manggar, gudeg ceker, gudeg mercon. Gudeg basah memiliki kuah dari areh atau kepala santan yang bertekstur kental berbeda dengan gudeg kering, gudeg kering dimasak dalam waktu yang lebih lama sehingga kuahya surut dan gulanya meresap. Gudeg manggar terbuat dari manggar atau bunga pohon kelapa yang mash muda, gudeg manggar jadi salah satu gudeg khas bantul dengan cita rasa gudeg manggar yang lebih gurih dan bertekstur. Kemudian gudeg mercon, kenapa dinamakan gudeg mercon? Hal ini dikarenakan gudeg mercon memiliki rasa pedas yang meledak – ledak, gudeg ini cocok untuk anak muda yang ingin menantang diri. Kemudian yang terakhir adalah gudeg ceker, gudeg ceker berbahan utama ceker ayam. Gudeg ini lebih basah dan berkuah karena disajikan bersama areh dan sambel krecek. Gudeg ceker berasal dari solo dan memiliki cita rasa manis pekat.